Monday, February 1, 2016

Infused Rambutan Mint alias Es Rambutan Mint

2

akhirnya ada postingan tentang minuman di blog ini :D
*ini percobaan 26 Maret 2014, baru di post sekarang setelah hampir 2 tahun, hahaha

Musim Rambutan tiba dan aku sangaat bahagiaaa... saya suka saya suka (gaya temennya upin ipin). Sebagai penggemar buah-buahan, musim Rambutan itu sayang banget buat dilewatkan! Karena waktu terbaik untuk makan buah musiman adalah saat musimnya: jumlah melimpah, harga bisa lebih murah, dan kualitas oke punya :D

Berhubung buah Rambutan yang saya buat kali ini teksturnya sangat berair, manis, dan jenis rambutan aceh, kayanya cocok buat dibuat minuman buah. Manisnya buah rambutan yang saya beli rasanya sayang kalau harus tertutupi oleh manis gula, jadi minuman ini saya buat tanpa tambahan gula. Mudah-mudahan lebih sehat yaaa ^^

Infused Rambutan Mint

Bahan:
  1. Buah Rambutan, jumlahnya sesuaikan kebutuhan, usahakan pakai Rambutan yang jenisnya berair dan bisa dipisah dari bijinya.
  2. Daun Mint, saya pakai 20 helai untuk 1 liter air, atau bisa di skip sesuai selera
  3. Air minum, saya pakai perbandingan 1:2 alias 1 cup rambutan dengan 2 cup air. Bisa juga dikurangi jumlah airnya untuk rasa yang lebih manis. Silakan pakai air mineral kemasan atau air ledeng yang dimasak, air apapun lah pokoknya bisa diminum. Hahaha
  4. Wadah bertutup yang cukup untuk diletakkan di lemari pendingin/kulkas


Cara membuat:

  1. Kupas buah rambutan, lalu buang bijinya. Cuci bersih -gak dicuci kalau bersih mah gak apa-pa juga sih mungkin, hehehe
  2. letakkan daging buah rambutan dalam wadah bertutup, boleh tumbuk/mashed ringan daging rambutan dengan spatula kayu atau alat lainnya, lalu tambahkan air,
  3. remas-remas daun mint, masukkan kedalam campuran buah rambutan dan air
  4. tutup wadah, masukkan kedalam kulkas, dinginkan semalaman atau minimal 3 jam agar sari buah rambutan menyatu dengan air.
  5. Sajikan dingin siang-siang agar lebih nikmat. :)


Pizza Tanpa Oven (1st Trial)

2

pre-post note: postingan ini adalah hasil percobaan 9 May 2014 yang udah sekian lama mengendap di draft dan baru ingat buat dipublish. hehehe

Percobaan dapur kali ini sebetulnya nggak sepenuhnya sesuai judul, "1st trial", karena aslinya ini udah upaya ke sekian kali membuat pizza tapi yang sebelum-sebelumnya gak pernah difoto. Jadi, anggap sajalah kalau ini dinamakan 1st trial alias percobaan pertama dari segi resepnya.

Untuk metode pematangannya, pizza ini dipanaskan (anggap saja di oven) pakai rice cooker. Kalau dari resepnya, katanya bisa pakai oven atau wajan anti lengket yang pakai lapisan tetrafluoroetena alias teflon (teflon ternyata merk ya, hahaha). Percobaan ini dibuat di kosan bersama Tika nuris sohib sejurusan yang imut cabe rawit kerennya.

Kalau kamu penyuka pizza di gerai-gerai yang dough atau rotinya empuk, saya sarankan jangan pakai resep pizza yang ini, tapi bisa coba ke resep yang 2nd trial atau 3rd trial. Soalnya adonan dasar pizza ini gak pakai proofing dan tanpa bantuan ragi roti, sehingga pizza nya jadi agak keras mirip crackers kalau kata saya sih. :D

Salah satu yang saya dan adik saya suka dari bikin pizza adalah.. topingnya bisa dikreasikan sendiri dan pakai apa yang ada aja di rumah -asal jangan makan dough doang, hahaha. Kali ini, pizza di kosan dibuat dengan toping ayam teriyaki.

berikut ini resepnya ^^

Pizza Tanpa Oven (dan ragi)

bahan dough:
* resep dough diadaptasi dari mbak Rani Fadilla di grup NCC tercinta
- 300 gr tepung terigu serbaguna.
- 30 gr mentega/margarine.
- 1 sdt baking powder.
- 1 sdm gula pasir.
- 1/2 sdt garam.
- 175 ml susu cair/air matang suhu ruang.

bahan topping:
*untuk toppingnya ini ngasal suka-suka ala saya, bermodalkan bumbu saus instan.
daging ayam giling
bawang merah
bawang putih
nanas
bawang bombay
paprika
saus teriyaki
saus tomat
keju (saya pakai keju cheddar yang dimodif jadi mirip mozarella)

Cara membuat:
1. untuk topping, tumis semua bahan -kecuali keju- sampai daging ayamnya matang, lalu sisihkan.
2. untuk membuat adonan pizza, semua bahan dicampur jadi satu, lalu diaduk sampai menyatu. Hasilnya didapati adonan yang agak lengket dan licin.
3. taburi permukaan untuk membentuk adonan pizza dengan tepung, taburi juga bagian luar adonan yang akan dibentuk dengan tepung, lalu bulatkan adonan. Karena keterbatasan alat, adonan pizza saya gak digiling tapi dipipihkan dengan tangan makanya tebalnya gak rata dan bentuknya kurang cantik. *alasan*
4. pindahkan adonan pizza ke wadah yang akan digunakan untuk memanggang pizza. Bisa pakai loyang trus dioven, bisa diatas wajan nati lengket, tapi kali ini saya pakai rice cooker :D caranya, sebelum adonan dimasukkan ke wadah rice cooker, lapisi permukaan wadah rice cooker dengan minyak sayur atau margarine (dioles aja), trus letakkan adonan pizza, dan ratakan.
5. tusuk-tusuk adonan dengan garpu, beri keju, lalu beri topping.
6. kalau pakai oven, oven di suhu 200 derajat celcius selama 12 menit. Kalau pakai teflon silakan panggang pakai api kecil dan sebaiknya ditutup sampai bagian pinggir agak kering. Karena saya pakai rice cooker, saya cukup menekan tombol cook dan mengecek tiap 5 menit adonan pizza bagian pinggir sudah agak kering atau belum. :D

jadi deh.. penampilan kali ini kurang menarik, tapi rasa ciamik!


Friday, January 8, 2016

Kesan Setelah Menonton Film Taare Zameen Par / Stars on Earth

0

Baiklah.. tanpa berpanjang-panjang di pembukaan, saya tau film ini dari FB Komunitas Ayah Edy.
untuk yang mau baca sinopsis filmnya ala saya silakan lanjutkan membaca ini berurutan. Untuk yang udah tau filmnya dan mau baca apa yang saya dapat setelah melihat film ini, bisa langsung klik link ini.

Tentang Filmnya..
Film Taare Zameen Par dirilis pada tahun 2007 di bioskop-bioskop India, dan DVD-nya dirilis pada 2008 di India, dan edisi DVD internasionalnya didistribusikan oleh Walt Disney pada 2009 lalu saya baru nonton di 2015, telat banget dong. Film ini disutradarai dan diproduseri oleh aktor-seleb Aamir Khan yang konon digandrungi para wanita (halah). Film bergenre family drama ini bercerita tentang model pendidikan anak sesuai kebutuhannya, karena Every Child is Special - Setiap anak itu istimewa.

Di film ini, tokoh utamanya adalah seorang anak laki-laki bernama Ishaan yang selalu mendapat nilai kecil di kelasnya. Ishaan duduk di kelas III sebuah sekolah berdisiplin tinggi dan ini adalah tahun keduanya di kelas tersebut (gak naik kelas). Ishaan tidak bisa membaca dan menulis, sulit mengikuti perintah, tidak pandai berhitung, sulit konsentrasi di kelas, dan rajin berimajinasi. Nilai-nilainya yang jelek, label dari orang-orang sekitar yang mengatakan dia bodoh, idiot, pemalas, dan sebagainya membuat ia malas sekolah, membolos, dan frustasi dalam belajar. Terlebih, kakak Ishaan adalah siswa pintar yang nilainya nyaris perfect. Ishaan hanya bagus dalam hal melukis dan bermain puzzle. Tapi Ishaan masih beruntung punya keluarga yang menyayanginya, terutama ibu dan kakaknya.

Suatu hari, Ishaan ketahuan membolos sekolah oleh orangtuanya dan berujung pada keputusan ayahnya untuk memasukkan ke sekolah berasrama dengan harapan Ishaan bisa menjadi anak yang disiplin dan tekun belajar. Namun, di sekolah berasrama yang disiplinnya lebih ketat dari sekolah sebelumnya ini, Ishaan tetap mendapat nilai jelek, tetap dilabeli bodoh dan pemalas, merasa dibuang oleh orangtua, dan kesemuanya itu membuat Ishaan frustasi sampai-sampai gak suka melukis.

Sebelum semuanya menjadi parah... sang jagoan datang. Jagoan di film ini berwujud guru seni bernama Mr, Nikumbh yang menyadari dasar masalah Ishaan. Mr. Nikumbh menyadari bahwa Ishaan bukan pemalas hingga tidak bisa membaca, tapi dia mengalami Dyslexia yang menyebabkan penderitanya sulit membaca dan menulis.  Untuk menyadarkan Ishaan dan teman-temannya, Mr, Nikumbh bercerita di kelas bahwa ada banyak sekali orang-orang yang dikenal sukses dan cerdas padahal orang tersebut mengalami kesulitan belajar membaca dan menulis sewaktu kecilnya. Berbekal pengalamannya pribadi sebagai penderita dyslexia dan pengalaman mengajar anak-anak berkebutuhan khusus, Mr. Nikumbh melatih Ishaan dengan metode yang sesuai dan bisa dipahami oleh Ishaan hingga akhirnya Ishaan bisa membaca, menulis huruf-huruf tanpa tertukar, berhitung, mengikat tali sepatu, dan hal-hal lainnya.

Untuk membuka mata dan menyatukan pihak-pihak sekolah, Mr. Nikumbh membuat lomba melukis untuk semua civitas sekolah. Di awal perlombaan, Ishaan menghilang dari kamar asramanya dan baru datang di tengah perlombaan berlangsung. Ishaan kemudian melukis dengan kemampuannya yang luar biasa, hingga akhirnya terpilih sebagai juara 1 mengalahkan lukisan guru-guru dan teman-temannya. Lukisan Ishaan tersebut kemudian dipakai sebagai cover buku tahunan sekolah. Event itu -di film ga diceritain sih- mengubah pola pendidikan sekolah dari yang berorientasi nilai menjadi berorientasi proses. Saat bagi rapor, guru Ishaan menunjukkan hasil karya Ishaan dan memuji progress Ishaan yang sangat baik. Disitu, orangtua Ishaan menyadari bahwa anak mereka tidak bodoh, tidak idiot, dan tidak pemalas seperti apa yang orang-orang pikir selama ini. Lalu ceritanya selesai.

Nonton film ini, bikin saya mengingat masa SD dengan sedih. Waktu saya SD dulu, beberapa teman saya mengalami kesulitan belajar berupa susah konsentrasi di kelas, gak bisa baca, gak bisa nulis, sulit berhitung hingga beberapa diantaranya harus beberapa kali gak naik kelas. Yang lebih bikin sedihnya, mindset banyak orang saat itu adalah.. orang yang gak pinter matematika, udah SD belum bisa nulis dan baca, nakal di kelas (karena gabisa konsentrasi di kelas) itu di cap bodoh dan pemalas. Saat saya kecil dulu, ilmu parenting dan psikologi pendidikan belum berkembang seperti sekarang. Dulu belum ada ajaran untuk tidak melabeli anak-anak dengan sifat negatif. Dulu jarang banget orang paham tentang mendidik anak dominan otak kiri atau otak kanan. Dulu penyebaran informasi terbatas dan seminar parenting serta kawan-kawannya bisa dihitung jari. Dan saya... saya saat ini hanya bisa bersyukur karena Allah memudahkan masa kecil saya dengan kemampuan membaca, menulis, dan matematika yang baik. Meski waktu awal-awal masuk TK dan SD saya melihat semua bulatan pada huruf-huruf seperti huruf b, o, dan d itu perlu diwarnai, sehingga semua buku latihan menulis saya warna-warni :D

Menonton film ini juga semakin menguatkan apa yang selama ini saya yakini, bahwa tidak ada orang bodoh.. Yang ada hanyalah perbedaan bidang kemampuan, kesesuaian cara belajar, dan ketekunan. Karena si A yang tak pandai berhitung mungkin berbakat menonjol dalam olahraga. Si B yang di cap tak berbakat olahraga seperti ayahnya yang atlet, mungkin bakat istimewanya adalah menulis. Yup, setiap anak itu istimewa, every child is special, sehingga kita tidak bisa menggeneralisasi kemampuan mereka, even if they have the same biological parent and grow for 9 months in the same womb! Poin-poin nilai pengasuhan mungkin akan sama untuk setiap anak, tapi metodenya lah yang akhirnya berbeda.

Terakhir, bumi ini diciptakan dengan keanekaragaman. Tanaman ada pohon tinggi berkayu, ada semak belukar, hingga akhirnya rerumputan. Hewan diciptakan berbeda dari pemakan daging, pemakan tumbuhan, hingga pemakan apasaja. Begitupun manusia, Allah ciptakan dengan garis takdir yang beragam, dengan tugas beragam, dan "masa bakti"yang beragam. Kalau semua manusia jadi tentara, lalu siapa yang akan jadi dokternya? Kalau semua orang jadi pemeran layar kaca,lalu siapa yang akan jadi penontonnya? Iya toh?

Karena yang penting adalah menjadi manusia bermanfaat.

Salam hangat,
Dinni

Friday, July 24, 2015

Apakah kita diperintahkan menyembunyikan khithbah / lamaran?

5

"Sembunyikanlah Pinangan, Umumkanlah Pernikahan"

Sejak usia menjelang kepala dua, saat kawan-kawan sebaya satu persatu mulai menikah.. saya mendapati sebuah ‘fenomena’ diantara orang-orang yang sedang menuju pernikahan J. Fenomena yang saya maksud ini berkaitan dengan peminangan a.k.a lamaran alias khithbah atau apapun itu istilahnya, yaitu “merahasiakan pinangan”.

Mengenai merahasiakan pinangan ini, pertama kali saya temui dalam sebuah tausiyah kemuslimahan di kampus, yang saat itu disebutkan bahwa ada hadits yang berbunyi “Sembunyikanlah pinangan dan umumkanlah pernikahan”. Kalimat tersebut akhirnya berulang kali saya temui dari tautan (link) artikel yang dibagi oleh teman, artikel koran dan majalah, tulisan blog teman, twit seorang ustadz dengan banyak follower, dan tentunya dari orang-orang sekitar saya.

Seringnya menemui kalimat tersebut, serta seringnya menemui berbagai kejadian yang berhubungan dengan kerahasiaan pinangan membuat saya mencari tau mengenai kalimat yang disebut sebagai hadits tersebut. Harap maklum, untuk urusan hadits di zaman yang arus informasinya sangat cepat ini, begitu mudahnya hadits-hadits palsu bertebaran, sehingga saya terkadang –kalau lagi rajin aja- memilih untuk menulisnya terlebih dahulu lalu mencari tau –walau sekedar gugling- mengenai kalimat yang disebut sebagai hadits tersebut. Karena ternyata begitu banyak kisah yang sejak kecil kita sangka benar mengenai rasulullah serta para sahabat radhiyallahu ‘anhum ternyata dusta alias haditsnya palsu. Atau misalnya kita sebar berita yang ternyata haditsnya palsu, kan secara gak langsung kita ikutan berdusta atas nama rasulullah L duh serem.

Begitupula dengan hadits “sembunyikanlah pinangan dan umumkanlah pernikahan” ini, saya sempatkan mencarinya di buku fiqh yang ada bab nikah serta googling di beberapa web yang membahas hadits maupun pernikahan sejak beberapa waktu lalu tapi baru kali ini saya sempatkan untuk menulisnya di blog *berlagak sibuk, dilempar sandal oleh pemirsa* :p

Berikut ini laporannya...

1. Pertama-tama, saya mencarinya di bulughul marom (edisi terjemah, penerbit al ma’arif, 1986). Pada bab nikah, saya tidak menemui hadits yang mengatakan “rahasiakanlah pinangan” atau semacamnya, tapi saya menemukan hadits yang memerintahkan “umumkanlah pernikahan”. Bunyinya:
“Dari Amir bin Abdulllah bin Zubair dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya rasulullah bersabda: “Beritakanlah perkawinan itu oleh kalian”. Diriwayatkan oleh Ahmad dan disahkan oleh al-Hakim.”
2.  Dalam Shahih Fiqih Wanita (Syaikh Muhammad Shalih Al-Utsaimin, Akbar Media, 2009). Pada bab nikah, saya menemukan hadits yang menyuruh untuk mengumumkan pernikahan, tapi tidak menemukan hadits yang menyuruh merahasiakan pinangan.
“Umumkanlah pernikahan” (Hadits Hasan, diriwayatkan oleh Ahmad 15697 dari hadits Abdullah bin Zubair radhiyallahu ‘anhu, dst *panjangnya catatan kaki keterangan hadits ini sehingga tidak saya tulis semua, maaf)
3.  Sulitnya mencari matan/kalimat hadits ini dalam bahasa Indonesia secara lengkap yang menyertakan hadits ini diriwayatkan oleh siapa, nomor berapa, dan statusnya bagaimana. Kalau kita googling, kita akan banyak menemukan tulisan-tulisan blog, kumpulan twit mengenai pernikahan, dll yang menyertakan kalimat “rahasiakanlah pinangan dan umumkanlah pernikahan” tapi semua tulisan itu tidak menyertakan sumbernya.
Ada beberapa tulisan yang menulis hadits tersebut adalah riwayat Ibnu Hibban nomor 1285, maka saya mencari hadits riwayat Ibnu Hibban nomor tersebut. Dan yang saya temui, hadits riwayat Ibnu Hibban 1285 berbunyi “umumkanlah pernikahan” dengan derajat hasan, kalimat hadits tersebut tidak mengandung “sembunyikanlah pinangan”

4. Saya mencoba mencarinya dalam bahasa inggris dengan kata kunci “hadith to hide engagement”, dan saya menemui link ini dan ini juga

5. Selanjutnya, saya coba mencari dalam kata kunci bahasa arab copas judul di link islamhouse sebelumnya, dan menemukan ini pada web ahlalhdeeth.
Isi dari link ini pada bagian awal membahas mengenai derajat hadits yang kalimatnya serupa tapi tak sama dengan yang saya cari, yaitu “Jelaskan/tunjukkanlah pernikahan, dan sembunyikanlah khithbah” namun pada bagian tengah hingga akhir tulisan link ahlalhdeeth ini sama seperti link pada nomor 4

Dari temuan-temuan tersebut, maka kesimpulan yang saya temukan dari hasil penelusuran adalah:

  1. hadits yang menyertakan “rahasiakanlah pernikahan” adalah hadits yang dinyatakan berderajat lemah (dho’if) sebagaimana dinyatakan oleh syaikh al-Albani (merujuk pada pernyataan di web ahlalhdeeth dan islamqa), sedangkan perintah “umumkanlah pernikahan” merupakan perintah yang berasal dari hadits yang berderajat Hasan
  2. mengumumkan acara peminangan adalah hal yang dibolehkan, karena dasar hukum untuk mu’amalah adalah semuanya boleh hingga ada dalil yang melarang, dan dalam hal pinangan ini tidak diketahui dalil syar’i yang melarang. Yang harus diperhatikan adalah, mengumumkan pinangan ini tetap harus mengikuti ketentuan agama sebagaimana walimah pernikahan (misal tidak campur baur yang bukan mahram, dll). Dengan mengumumkan peminangan juga bisa mengurangi probabilitas tingkat sakit hati orang yang berharap tapi gak kesampaian meminang/dipinang, yaa semacam ada persiapan atau gak ngarep gitu deh :D
  3. Menyembunyikan pinangan juga dibolehkan (karena tidak ada larangan) jika dikhawatirkan bisa timbul hasad atau khawatir adanya sihir akibat penyakit hati karena peminangan (merujuk pada ahlalhdeeth). Tapi yang perlu diingat adalah, jangan menganggap bahwa menyembunyikan pinangan ini adalah perintah atau keharusan dari Rasulullah ﷺ. 
  4. Ada juga beberapa orang yang memilih merahasiakan pinangan supaya gak di cie-cie-in *halah bahasa apa ini* atau digoda oleh teman-teman, karena digodain, diledekin, dan di-cie-cie-in itu bisa mengganggu keterjagaan hati antara pasangan yang telah terikat pinangan padahal mereka belum halal.. nah kalau untuk alasan ini, kayanya boleh juga nih.. asal jangan sampe bohong waktu ditanya udah khitbah atau belum aja :D
  5. Dalam hal mengumumkan peminangan atau merahasiakannya, kalau mau ngasih tau orang *atau para fans* bahwa dirinya taken –supaya para fans bisa lebih legowo menerima kenyataan- tapi juga gak siap untuk di cie-cie-in, bisa juga diambil jalan tengah: menyatakan diri sudah engaged atau taken tapi merahasiakan namanya, Cara ini pernah dipraktekkan oleh teman saya satu bulan sebelum beliau menyebar undangan pernikahan.. alasan beliau yaa itu tadi: supaya yang lain berhenti ngarep :D. Maklum, teman saya ini selebriti.
Lalu setelah mengetahui bahwa perintah menyembunyikan pinangan itu haditsnya lemah dan tidak meyakini itu sebagai perintah rasulullah ﷺ ketika memilih untuk merahasiakan pinangan, ada lagi yang harus kita latih nih: menghindari berdusta. Dalam beberapa kesempatan, saya menjumpai sekelompok orang yang sangat menjaga kerahasiaan status telah terpinang/meminang ataukah belum dirinya ataupun orang yang dikenalnya, sehingga orang lain sulit mengetahui status atau availability *halah, bahasanya* dari orang yang ditarget untuk dijadikan pasangan apakah available ataukah taken.

Saya bahkan beberapa kali menjumpai si A yang menanyakan kepada si B apakah si C available ataukah taken, lalu si B menjawab tidak tahu kepada si A, padahal tak lama setelah itu si C menyebar undangan dan diketahui bahwa si B adalah mediator dari si C dan pasangan dari awal hingga pernikahan dan si B ini tahu bahwa si C sudah taken ketika si A bertanya status si C… alasannya: “bukankah kita harus menjaga kerahasiaan pinangan?”. Sampai disini, menurut hemat saya, maka si B bisa kita katakan telah berbohong, dimana dusta macam ini tetaplah terhitung dusta: hati-hati bro bray, bisi dosa. Juga kejadian-kejadian lain semisal ngobrol sama teman tiap hari yang mengaku jomblo minta dicariin eh besoknya nyebar undangan. Cerita-cerita ini didasari oleh satu hal: keyakinan terhadap hadits merahasiakan pinangan.

Semoga berkenan, ditulis dari hati untuk pembaca

Allahu ta’ala a’lam

Tangerang, 7 Syawal 1436 H / 23 Juli 2015

Monday, July 13, 2015

Tegarlah :)

1

Saat hari-hari terasa berat, aku hanya berpikir tentang dua kemungkinan: Allah menginginkanku berupaya lebih gigih atau Allah mengingatkanku bahwa aku salah memilih..

إن مع العسر يسرا

Duhai jiwa yang lemah, semoga dirimu terus mendekat pada-Nya Yang Maha Kuat

Saturday, July 11, 2015

Takoyaki

0

Ramadhan beberapa hari lagi insyaa Allah usai. Sedih harus berpisah dengan ramadhan tapi bahagia menyambut idul fitri. Huhuhu.. ambigu (-_-").

Menu eksperimen di dapur kali ini masih featuring adik saya, Dinda, yang masih libur dari sekolah berasramanya. Kali ini kami membuat salah satu jajanan dari negeri sakura, Jepang, yang berbahan utama gurita/octopus. Daripada jajan di luar beli takoyaki kaan.. lebih ekonomis kalau bikin sendiri #ngirit

Bi Erna kemarin malam menelepon saya untuk mengambil cumi di rumahnya yang beliau dapat dari kenalannya "ada banyak bangeeet.. dinni ambil yaa" begitu katanya di telepon. Saat saya ke rumahnya, ternyata memang benar ada seplastik besar cumi di freezer yang membuat mata saya berbinar-binar. Akhirnya saya membawa pulang seplastik besar, dan saat saya cairkan di rumah.. saya baru menyadari bahwa satu plastik yang awalnya saya kira berisi cumi itu ternyata bercampur dengan gurita. Banyakan guritanya malah daripada cuminya, Alhamdulillah. Jadilah adik saya bilang, dibuat takoyaki saja guritanya.

Berhubung adik saya alergi cumi, udang, dan gurita.. akhirnya kami membuat dua versi dari takoyaki ini. Versi pertama adalah takoyaki sesungguhnya yang menggunakan gurita, sedangkan versi kedua adalah "takoyaki bohongan", karena gimana bisa disebut takoyaki (kue gurita) kalau gapake gurita? hahaha. Versi kedua untuk adik saya gurita nya diganti dengan sosis.

Untuk resep, saya adaptasi dari mbak Irene (speertinya member NCC juga, hehehe.. salam kenal dan terimakasih share resepnya ya mbak ^^) di link ini.

Bahan:
350 ml air
5 gram katsuobushi (saya ganti pakai nori karena gapunya dan gak nemu katsuobushi)
120 ml susu cair (saya pakai yang low fat :p, adanya di rumah cuma itu)
2 butir telur
150 gram terigu protein rendah
1 sendok teh baking powder (bisa di skip kalau ga suka bahan tambahan makanan)
1/2-1 sendok teh kaldu bubuk (saya skip, ga pernah make kaldu bubuk)
gurita yang sudah direbus dan dipotong kecil-kecil (yang saya gak direbus dulu, kelupaan :p), yang versi sosis tinggal ganti pakai sosis

untuk topping:
mayonaise, saus sambal/tomat, dan katsuobushi (lagi-lagi katsuobushi saya ganti pakai nori) secukupnya untuk taburan

cara membuat:
- air dan katsuobushi (atau nori) direbus sampai mendidih dengan api kecil, setelah mendidih lalu biarkan hingga 5 menit, matikan api, dinginkan dan saring.
- tuangkan susu cair, aduk rata
- tambahkan kaldu bubuk (saya lewat karena gak pakai)
- telur dikocok lepas, lalu dimasukkan kedalam campuran susu
- di wadah lain, aduk rata terigu dan baking powder
- tuang bahan cair campuran susu kedalam wadah terigu, aduk rata, lalu saring agar tidak ada terigu bergerindil
- siapkan cetakan takoyaki/poffertjes/telur bulat, panaskan dan olesi dengan margarin
- setelah panas, tuang adonan kedalam cetakan hingga penuh, beri gurita/sosis
- saat pinggiran sudah mulai terbentuk/mengeras, balik adonan. Kalau gak bulat, bisa ditambahkan lagi adonan kedalam cetakan setelah dibalik, lalu dibalik lagi.
-masak hingga matang dan agak kering bagian luarnya, lalu angkat
- hidangkan dengan cara ditata diatas piring, beri topping mayonaise dan saus, beri taburan katsuobushi/nori.

Tara....